Saturday, 9 June 2018

Keluarga Indonesia Berdaya Lawan Korupsi

Juni 2011, berita nasional mengangkat permasalahan yang dialami oleh Ibu Siami. Ibu Siami merupakan orangtua murid siswa kelas VI yang dipaksa oleh wali kelasnya untuk memberikan jawaban ujian nasional kepada seluruh teman kelasnya. Tentu saja Ibu Siami tidak tinggal diam. Dia yang berusaha mengajarkan kejujuran kepada buah hatinya mencoba untuk meminta penjelasan dari pihak sekolah.

Ibu Siami bercerita pengalamannya beberapa tahun silam

Untung tak dapat diraih, malang tak dapat ditolak. Upaya Ibu Siami menghadap pihak sekolah justru mendapatkan tudingan mencemarkan nama baik sekolah dan kampung tempat tinggalnya. Bahkan keluarga Ibu Siami mengalami pengusiran dari rumahnya sendiri dan dipaksa untuk meminta maaf kepada masyarakat atas perbuatannya menegakkan kejujuran. Ironis bukan?

Perbuatan mencontek dan memberikan contekan merupakan perilaku koruptif yang merupakan awal gerbang tindakan korupsi.

Menurut Najelaa Shihab, Penggagas Pesta Pendidikan mengatakan bahwa, "Melihat apa yang dialami oleh Ibu Siami, korban bukan hanya anak dan orangtua. Jangan-jangan guru juga menjadi korban dari sistem pendidikan yang belum mengutamakan nilai kejujuran."

Najelaa Shihab berbagi cara menanamkan kejujuran pada anak

Orangtua berperan untuk terlibat dalam menanamkan nilai kejujuran terhadap anak. Dan hanya anak-anak yang cerdaslah yang dapat membedakan perilaku koruptif dengan perilaku yang benar.

Apa sih definisi anak cerdas?
Anak cerdas merupakan anak yang kreatif, bukan sekadar patuh pada peraturan tetapi juga kritis.

Sebagai orangtua tentu saja kita ingin agar anak-anak menjadi cerdas, mandiri, bahagia dan berdaya hanya terkadang caranya salah termasuk mengizinkan perilaku koruptif. Kita terkadang berbohong karena cinta dengan anak kita. Padahal dengan berbohong kita sudah mengajarkan ketidakjujuran kepada anak kita.

Menurut data KPK, ada 75 orang pelaku korupsi dengan usia di bawah 40 tahun. Ada 5 kasus korupsi yang ditangani KPK, pelakunya ayah-anak/ibu-anak. 2 kasus korupsi pelakunya kakak beradik dan belasan kasus pelakunya pasutri. Ini membuktikan bahwa korupsi terjadi dari dalam keluarga. Mengejutkan bukan?

Bagaimana tindak pidana korupsi bisa terjadi? Karena orangtua belum melihat benang merah ketidakjujuran yang dilakukan oleh anak sebagai potensi tindakan koruptif di masa mendatang. Akibatnya orangtua menjadi permisif dengan isu korupsi padahal tidak ada pelaku korupsi yang tiba-tiba melakukan korupsi. Tindak pidana korupsi merupakan evolusi dari perilaku koruptif.

Lalu, bagaimana agar keluarga Indonesia bisa berdaya melawan korupsi?

Ada 5 cara untuk mencintai anak dengan lebih baik dan mengajarkan nilai kejujuran kepada anak:
Cari cara sepanjang masa
Ingat impian tinggi
Nerima tanpa drama
Tidak takut salah
Asyik main bersama

Pola asuh masa lalu sudah tidak dapat lagi diterapkan pada generasi anak-anak kita. Orangtua perlu belajar cara mencintai anak yang membuat anak cerdas dan berdaya. Pendidikan dan pengasuhan dalam keluarga harus memperhatikan dam pak di masa depan bukan hanya efek yang ditimbulkan saat ini. Pendidikan mengenai nilai kejujuran bukan hanya menjadi tanggung jawab keluarga inti namun juga menjadi tanggung jawab masyarakat. Contohnya kasus yang dialami Ibu Siami. Atau bisa juga pola asuh dengan sogokan, misalnya akan mendapatkan es krim apabila mau makan sayur.

Cara orangtua mencintai anak dengan mengingat impian tinggi. Semua orangtua punya harapan tinggi berupa kecerdasan, kemandirian dan keberdayaan terhadap anak-anaknya. Saat timbul masalah, orangtua harus mengajak anak menemukan solusi yang membuat mereka berupaya menyelesaikan tanpa mengorbankan impian mereka.

Seringkali orangtua kelewat drama ketika menerima kenyataan terutama hal-hal yang kurang mengenakkan terjadi pada anak. Kita perlu menjadi orangtua yang bijak dan tetap tenang saat masalah timbul. Contohnya, ketika anak berbohong.

Berapa banyak dari kita yang mengalami pola pengasuhan lama yang seringkali menyatakan bahwa orangtua tidak pernah salah? Aku merasakan pola pengasuhan tersebut. Kita sebagai manusia pasti tidak luput dari kesalahan. Maka saat orangtua salah kepada anak, minta maaflah... Tidak perlu gengsi. Dari sana anak akan belajar bahwa dia tidak perlu takut berbuat salah. Namun justru anak dapat belajar dari kesalahan yang pernah diperbuat.

Cara terakhir, belajar sambil bermain. Penelitian membuktikan bahwa cara paling efektif anak belajar adalah ketika mereka bermain. Dan, siapakah di dalam keluarga yang menyenangkan untuk diajak bermain? Jawabannya adalah ayah. Melihat betapa pentingnya peran ayah dalam menanamkan nilai kejujuran kepada anak, yuk para ayah kita upayakan keluarga Indonesia berdaya melawan korupsi!

21 comments:

Kang Didno said...

pencegahan korupsi harus dimulai dari diri dan keluarga sendiri ya mba agar kelak tidak melakukan korupsi

Kania Safitri said...

Wah 5 cara mencintai anak dan mengajarkan nilai kejujuran itu penting banget ya mbak

kurnia amelia said...

Saya setuju banget sama 5 cara mencintai dan harusnya di tanam dari sejak kecil ya.

Nchie Hanie said...

Kasian ya Ibu Siami, tapi bagaimana pun kejujuran memang harus diutamakan, terutama tanggung jawab pada diri sendiri. Setuju baget dengan 5 cara mencintai di atas.

fenni bungsu said...

Kejujuran itu memang obat penangkal segala hal dari tindakan tidak baik, salah satunya korupsi.

ANDRI said...

Pendekatan cara belajar sambil bermain memang perlu diterapkan di sekolah-sekolah dasar

Salam hangat
http://www.kompasiana.com/rakyatjelata

D. Pusupa said...

Serem juga jika orang tua mengajarkan si anak berbuat curang sejak kecil.

Deny Oey said...

Nah, disnilah peran orangtua untuk menanamkan nilai-nilai positif pada anak sejak kecil. Suka banget sama C.I.N.T.A

Maria Margaretha said...

Sebenarnya membiasakan ananda untuk mengenali milik sendiri dan menghormati milik dan hak orang lain merupakan bagian dari pendidikan anti korupsi. Peran orang tua bukan menuntut nilai tinggi tetapi pekerti yang luhur.

wawaraji said...

Ah pola asuh CINTA wajib terapkan dan sebarkan nih

Atisatya Arifin said...

Seriusan itu Ibu Siami sampai dibully dan diusir? Wah parah banget ya padahal kejujuran itu sangat penting. Tidak menyangka juga kalau mencontek termasuk tindakan koruptif (dulu soalnya pas masih smp dan sma pernah nyontek juga. Alhamdulillah nggak kebablasan). Sekarang aku juga mulai menerapkan CINTA ke anak-anak.

Diah Woro Susanti said...

Tepat sekali mba, jadi ingat dengan pepatah daripada menasihati lebih baik memberi suri tauladan yg tepat 😄😄

Wian Hermawan said...

Kelihatannya sepele ya, hanya memberikan contekan ke teman sekelas, tapi itu dampaknya besar banget kelak krn anak diajari curang sejak dini. Hal ini bisa membekas di bawah alam sadar mereka. Salut dengan keberanian bu siami.

Suciarti Wahyuningtyas (Chichie) said...

Mengajarkan kejujuran pada anak-anak itu penting banget, memulai dengan hal dirumah juga membiasakan si anak berperilaku jujur dan 5 cara mencintai anak dengan kejujuran itu penting banget

Agung Han said...

Korupsi musuh kita bersama, penting kita tanamkan sikap jujur pada diri sendiri dan pada anak anak, agar kelak terhindar dari perilaku korupsi

Marga Apsari said...

Sederhana tapi penting banget ya ini. Makasih mba udah sharing

zata ligouw said...

duhh setuju banget nih Hon, pola asuh juga sangat berpengaruh ya utk menghindari tindakan korupsi dlm masyarakat kita..

maya rumi said...

paling suka sama cara terakhir, belajar sambil bermain.. hihihi

Nabilla DP said...

wah ada mbak Najeela Shihab. Mantab mba emang kudu bersinergi semua ya.

Selamet Hariadi said...

semangat lawan korupsi!

Ivonie Zahra said...

Nah cara yang tepat buat anak saya dalam hal ini, ya belajar sambil bermain karena dia masih suka bermain :D